Menabur Asa Usai Gambut Membara

Ditulis oleh Lorni Nurintan Antonia S. Posted in ClimateReporter

Laporan Lorni Nurintan Antonia S, RRI Bengkulu
Penulis adalah peserta lokakarya LPDS Meliput Perubahan Iklim dengan tugas kunjungan kawasan di Kalimantan Tengah Feb 2016


“Krrrriiiikkkk...kriiikkk....krrriiikkkk...”
Suara tonggeret (Tibicen linnei), sejenis serangga khas hutan tropis yang menyerupai lalat besar, langsung nyaring menyambut. Saat itu pengunjung memasuki kawasan hutan gambut hak milik di jalan lintas Palangka Raya – Pulangpisau, Kalimantan Tengah (Kalteng).

Kawasan hutan di Desa Tumbangnusa, Kabupaten Pulangpisau, seluas kurang lebih 10 hektare itu terlihat berbeda karena lebih hijau dan asri ditumbuhi berbagai jenis pepohonan.

Sementara sisi kiri dan kanannya menunjukkan hamparan vegetasi lahan gambut yang ditumbuhi sejenis pakis, diselingi pohon mati yang masih tegak. Jejak kebakaran hutan dan lahan gambut yang menghanguskan 402.774 hektare di Kalteng pada Juli – Oktober 2015. 

Hutan gambut hak milik yang awalnya merupakan lahan milik perseorangan yang dikembangkan menjadi hutan itu disebut Jumpun Pambelom (Hutan Sumber Kehidupan) oleh masyarakat adat suku Dayak.

Hutan dikelola Januminro Bunsal, berlatar belakang sebagai abdi negara yang saat ini menjabat sebagai Kepala Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarakat (Kesbangpolinmas) Palangka Raya.

“Dulu saya punya keinginan membuat hutan kota terluas se-Indonesia yang ada di Palangka Raya. Lalu saya membuat persemaian tanaman hutan di sini,” ungkap Januminro.

Separuh Hidupnya Teliti Fauna Kalteng

Ditulis oleh Yani Basaroni. Posted in ClimateReporter

Laporan Yani Basaroni, Koran Babel, Pangkal Pinang, Bangka Belitung
Penulis adalah peserta lokakarya LPDS Meliput Perubahan Iklim dengan tugas kunjungan kawasan ke Kalimantan Tengah Feb 2016

LAHG, Palangka Raya, Koran Babel/ClimateReporter — Ekosistem alam terus terjaga di Bumi Tambun Bungai antara lain berkat Ari Purwanto. Pria 44 tahun ini   peneliti fauna di Pusat Kerja Sama Internasional dalam Tata Kelola Berkelanjutan Lahan Gambut Tropis, CIMTROP, Universitas Palangka Raya.

Warga Kalteng khususnya Kota Palangka Raya bisa berbangga hati karena Ari warga pribumi dengan ikhlas memberikan separuh hidupnya untuk meneliti satwa di Kalteng.

Di lahan hutan gambut seluas 50.000 hektare tersebut. Pria berkulit sawo matang ini mengaku telah berja di CIMTROP sejak 1997. Namun, saat itu ia belum terikat kontrak kerja, karena lebih memilih sebagai pekerja harian yang tidak terikat kontrak.

“Baru empat tahun belakangan ini, saya melakukan kontrak kerja sama menjadi peneliti fauna di Laboratorium Alam Hutan Gambut (LAHG), CIMTROP,” kata Ari kepada peserta Lokakarya Wartawan Meliput Perubahan Iklim yang bertandang ke LAHG di tepi barat daya Palangka Raya.

Ia mengungkapkan profesi peneliti fauna ini dipilih, lantaran setiap tahunnya habitat fauna di Kalteng terus berkurang. Tidak lain penyebabnya karena kebakaran hutan dan lahan gambut setiap musim kemarau.

Dari Lokakarya Meliput Perubahan Iklim (3): Mencegah Kebakaran Hutan itu Lebih Baik

Ditulis oleh Veby Rikiyanto. Posted in ClimateReporter

Laporan Veby Rikiyanto, Valoranews, Padang
Penulis adalah peserta lokakarya LPDS Meliput Perubahan Iklim dengan tugas kunjungan kawasan di Kalimanatan Februari 2016

Dimuat Valoranews| Kamis, 14-04-2016 | 10:52 WIB

Sumur bor adalah perangkat mengatasi kebakaran hutan secara efektif di musim kemarau. Menurut pengelola LAHG Krisyoyo, sumur bor ini mampu menghindari areal LAHG dari dampak kebakaran pada 2015 lalu. Foto Veby Rikiyanto/valoranews

VALORAnews
- Pemerintah bukannya tutup mata masalah kebakaran hutan ini. Berbagai aturan telah dibuat seperti Peraturan Pemerintah No 6 Tahun 2007 tentang Pengelolaan dan Pemanfaatan Hutan, UU No 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan hingga ancaman pidana penjara yang tinggi. Namun, itu tidak membuat pelakunya jera.

Hutan gambut adalah hutan yang pepohonannya tumbuh di atas lahan gambut. Lahan gambut berasal dari pembusukan atau pelapukan dari akar-akar atau batang pohon yang telah mati sehingga pada saat musim kemarau sangat mudah terbakar.

Ketika terjadi kebakaran hutan pemerintah terkesan lambat melakukan tindakan. Menurut Dharma, dosen Universitas Palangka Raya,  ada  aturan mengenai tanggap darurat.

Dari Lokakarya Meliput Perubahan Iklim (2): Hutan itu Penyangga Kehidupan

Ditulis oleh Veby Rikiyanto. Posted in ClimateReporter

Laporan Veby Rikiyanto, Valoranews, Padang
Penulis adalah peserta lokakarya LPDS Meliput Perubahan Iklim dengan tugas kunjungan kawasan di Kalimanatan Februari 2016

Dimuat di Valoranews Kamis, 14-04-2016 | 10:46 WIB

Krisyoyo, pemandu lahan gambut, mendayung kelotok (perahu kecil bermesin) dalam mengantar peserta lokakarya Meliput Perubahan Iklim menuju Laboratorium Alam Hutan Gambut (LAHG) Kereng Bangkirai-Sebangau, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, 21 Feb 2016. Foto Veby Rikiyanto/valoranews

VALORAnews - Kebakaran lahan gambut di Kalimantan Tengah dan sebagian Sumatera akhir 2015 lalu tidak saja merusak ekosistem hutan tapi juga telah menimbulkan penderitaan dahsyat bagi warga  akibat kabut asap emisi karbon hasil kebakaran.

Tidak sedikit warga terutama anak-anak yang terserang penyakit seperti infeksi saluran pernafasan akut (ISPA).  kabut asap sedikitnya  menelan 19 orang meninggal dunia, lima di  di Kalimantan Tengah.

Kebakaran lahan gambut dan hutan akhir 2015 jadi bencana nasional. Kota-kota yang terpapar kabut asap seperti kota mati. Sebagian penduduknya mengungsi ke daerah bebas kabut. Yang masih tinggal, enggan keluar rumah. Sekolah diliburkan tanpa batas waktu. Bandar udara ditutup, Masyarakat keluar rumah menggunakan masker.

BOS harapan orangutan Kalimantan

Ditulis oleh Super User. Posted in ClimateReporter

Laporan Sumarlin, Zonasultra, Kendari, Sulawesi Tenggara
Penulis adalah peserta lokakarya LPDS Meliput Perubahan Iklim dengan tugas kunjungan kawasan ke Kalimantan Tengah Feb 2016

“Anok pulang nok, Anok turun nok”, teriak Misna berulang-ulang. Sesekali pengasuh orang utan ini menjulurkan susu yang disimpan dalam wadah air mineral berkuran besar sebagai imbalan jika anak didiknya kembali. Namun upaya itu tak tak mendapat tanggapan. Dengan sabar Misna kembali merayu Anok, orangutan muda, kali ini menjulurkan pisang.

Meski dengan beberapa iming-iming hadiah, Anok tetap saja mengacuhkan baby sitternya dan terus bergelayutan pindah dari dahan pohon yang satu kedahan pohon yang lain. Tak kenal menyerah Misna kembali memanggil Anok.  Teriakan Misna kini mendapat respon dari Anok, namun bukannya turun, Anok malah berpindah ke dahan pohon sambil meraih dahan lapuk kemudian melempari Misna yang terus memanggilnya.

Untung saja Misna sigap sehingga bisa menghindar dahan lapuk yang dilempar Anok. Sikap cuek Anok tidak menyurutkan niat Misna mengajak Anok kembali ke kandangnya bersama teman-temannya yang sudah kembali lebih awal.